Pengalaman Terbang dengan Saudi Arabia Airlines

Saudia flight from frankfurtDua kali mudik terakhir, rezeki kami naik maskapai Saudi Arabia Airlines. Pas pertama naik, Emak udah angen-angen, kalau berkesempatan lewat Saudi Arabia, pengennya dalam rangka umrah atau haji. Akan tetapi, angan-angan tersebut sementara baru tinggal angan-angan. Semoga segera ada rezekinya untuk menjadi tamu Allah. Inshaa Allah.

Kami pakai maskapai satu ini alasannya klasik. Karena ia menawarkan tiket dengan harga paling murah di tanggal keberangkatan dan kepulangan yang kami inginkan. Yang pertama kami gunakan akhir tahun 2017. Kedua, pas liburan musim panas tahun 2018. Harga tiketnya per orang sekitar 500 euro. Yang pertama rute Frankfurt – Soekarno Hatta pp. Kedua Frankfurt – Kuala Lumpur pp. Dari Jerman, selain Frankfurt, maskapai ini juga  terbang ke bandara Munich. Jika berangkat dari Frankfurt, Jerman, keberangkatan sore hari. Sampai di Cengkareng juga sore, sekitar pukul 6 sore, jika pesawatnya on time.

Emak berangkatnya lebih dahulu dibanding anggota keluarga pelancong lainnya. Pas Emak berangkat, pesawat dari Frankfurt terlambat. Tapi gak sampai sejam. Pas Bapak dan anak-anak berangkat mereka telat 2 jam-an. Padahal waktu transit di cuma 4 jam. Untungnya pesawat lanjutan ke Cengkareng masih kekejar. Sayangnya, barangnya gak ikut naik. Barangnya menyusul kemudian. Naik pesawat yang sampai pukul dua pagi di bandara Cengkareng.

Dua kali naik pergi pulang dari Jerman, naik maskapai ini, pas berangkat dari Frankfurt ke CGK, maupun ke Kuala Lumpur, transit di Jeddah, selalu dapat waktu transit gak terlalu lama, sekitar 4 jam. Akan tetapi, pas baliknya, transitnya jauh lebih lama. Antara 8 – 10 jam. Pesawat Emak, dari Frankfurt langsung ke Jeddah. Sedangkan Bapak dan anak-anak sempat berhenti sebentar di Medinah, menurunkan penumpang, lalu langsung terbang ke Jeddah. Mungkin karena saat itu sedang liburan akhir tahun dan banyak orang mau umrah.

Kami membeli tiket perjalanan dengan Saudia ini melalui sebuah travel daring. Ngecek harganya seperti biasa lewat Skyscanner. Setelah itu kami memilih agen travel online yang terpercaya. Jadi kami tidak selalu pilih harga yang paling murah. Ngeliat review secara keseluruhan dahulu. Kami juga mengecek, apakah travel agen online tersebut punya nomor Jerman yang bisa dihubungi. Hal itu memudahkan jika ada apa nantinya. Misalnya untuk penggantian tanggal atau perubahan lainnya.

Pengalaman selama check in di Frankfurt, mau pun di Cengkareng mau pun di Kuala Lumpur, semuanya normal saja menurut Emak. Kami selalu memilih check in awal. Biar bisa santai melalui safety check di bandara yang kadang situasinya tidak bisa diprediksi. Bisa sangat ramai dan menular antriannya. Terutama di musim liburan. Di Frankfurt, konter check in penerbangan internasional dibuka 3 jam sebelum jam keberangkatan. Akan tetapi, orang mulai mengantri setengah jam, atau bahkan sejam sebelum konter check in dibuka.

On Board

Karena arah pesawatnya ke Saudi Arabia, tentu banyak penumpangnya orang Arab. Ada beberapa orang Jerman, atau mereka yang transit kayak kami. Di Frankfurt mereka tertib-tertib saja dalam mengantri. Beberapa wanita yang baju awalnya biasa saja (jeans, tanpa penutup kepala) berganti pakaian menjadi lebih tertutup sebelum masuk pesawat. Pas waktu liburan. Banyak yang umrah. Beberapa udah pakai baju ihram sejak belum naik pesawat dari Frankfurt. Sebagian ganti baju ihram di pesawat. Sebelum miqat, ada pemberitahuan lewat pengeras suara. Mengingatkan mereka yang mau umrah agar mengenakan baju ihra. Pas musim liburan, pesawatnya full-booked. Mungkin karena harganya yang juga lagi miring, sih.

Makanan di pesawat

Kalau dari Frankfurt ke Jeddah, banyak pramugari berkulit putih. Dan Emak perhatikan, mereka banyak memiliki pramugara juga. Kalau ke arah Kuala Lumpur atau Jakarta, sebagian pramugarinya juga berasal dari Malaysia atau Indonesia. Pertama naik dari Frankfurt ke Jeddah, pesawatnya gak terlalu gede. Dan gak ada monitor di masing-masing tempat duduk. Tapi penumpang bisa install aplikasi dan bisa menonton on-board entertainment lewat smartphone atau tablet atau laptop masing-masing. Emak malas meng-install-nya. Jadinya di jalan cuma tidur atau baca-baca inflight magazine-nya ajah. Tapi ketika giliran anak-anak dan Bapak terbang, mereka kebagian pesawat yang punya monitor di masing-masing tempat duduk.

Pramugari dari Frankfurt – Jeddah juga biasa saja. Sopan, namun gak semua terlihat ramah. Satu dua terlihat agak cuek. Di dalam pesawat, service-nya juga sedang-sedang saja. Gak spesial. Kebanyakan pramugari – pramugara berinteraksi dengan para penumpang seperlunya. Frankfurt – Jeddah, ditempuh sekitar 6 jam perjalanan. Makan besar sekali. Dan snack sekali. Gak berapa lama setelah tanda sabuk pengaman dimatikan, troli minuman beredar. Penumpang bisa memilih aneka minuman dingin seperti jus, cola, dan air putih. Setelahnya, baru keluar makanan utama. Makanannya kadang terdiri dari dua pilihan. Tapi kalau udah terakhir dilayani, kadang penumpang gak bisa milih lagi. Makanannya halal semua. Rasanya lumayan. Porsinya juga cukup banyak kalau buat Emak dan anak-anak. Menunya bervariasi, antara vegetarian, ikan, ayam, serta daging.

Dari Jeddah ke Jakarta, atau ke Kuala Lumpur pramugarinya banyak orang Indonesia, atau Malaysia. Yang rasanya lebih ramah. Kadang gak keberatan diajak ngobrol gayeng oleh para penumpang. Rute ini, beberapa kali Emak naiki, selalu full. Ama mereka yang umrah. Pesawatnya pun lebih besar dan baru. Pilihan entertainment lebih banyak. Termasuk film-film baru dari Hollywood, Indonesia, Korea, Thailand, India, Arab. Makanannya pun lebih nimmst di lidah Indonesia kami.

Oh ya, setiap kali naik pesawat, selain petunjuk keselamatan, juga dibaca doa-doa safar. Searasa diingetin, dan paling nggak Emak ikut mengaminkan doa-doa tersebut.

Transit di Jeddah

Dua kali pp naik Saudi Arabia Airlines, balik ke Jermannya selalu dapat transit lama di Jeddah. Dari Jakarta ke Frankfurt, transit 8 jam. Dari Kuala Lumpur, 10 jam-an. Lumayan lama lah. Sebelum pertama kali terbang, seorang teman memberi informasi kalau tempat transit bandara Jeddah kurang nyaman. Sepi dan ramai sekali.

Saat transit di Jeddah

Karena ada spoiler, Emak pun sudah siyap-siayap ketika transit pertama kali. Karena musim dingin, Emak membawa selimut, walau agak tipis, serta jaket. Benar saja. Suasana di terminal transit sangat-sangat ramai. Terutama oleh mereka-mereka yang telah menjalankan ibadah umrah. Semakin malam semakin ramai. Menjelang dini hari, puncak ramainya. Yang awalnya masih bisa dapat tempat duduk, pas ramai-ramainya, persediaan tempat duduk sangat tidak memadai. Banyak diantara sudah senior. Sebagian mengenakan pakaian tipis tanpa jaket, tanpa sepatu, apalagi kaus kaki. Mereka pakai sandal saja. Padahal cuaca lumayan dingin. Apalagi Emak transitnya tengah malam, menjelang pagi. Tempat duduk penuh. Banyak yang ngemper. Tanpa alas. Aduhhhh. Di musholla, pas mau sembahyang juga dikuasai oleh penumpang asal India atau Pakistan atau Bangladesh. Mereka semuanya pada tidur atau sekadar rebahan.

Berangkatnya, karena transit hanya 4 jam-an, kami bertahan di tempat transit. Kalau udah dapat tempat duduk, ya bertahan saja. Ndak usah kemana-mana. Oh ya, sebelum transit, Emak pilih pipis di pesawat dulu. Hampir gak pernah pakai toilet di area transit. Pernah mau ke toilet, ngantrinya panjang dan lama. Yowes ditahan saja sampai terbang kembali. Oh ya, kalau mau ke toilet, sebaiknya saat baru masuk gedung area transit, sebelum pemeriksaan boarding pass. Ada toilet yang lumayan sepi.

Balik ke Jerman, dan transit lama, kami pilih bertahan di transit lounge. Tempat tersebut sedang penuh. Tapi kami ngeyel bertahan di sana. Awalnya ngemper di bawah. Tak apa. Yang penting kami gak kedinginan. Setelah menunggu beberapa lama, Ada jugs yang berbaik hati membagi recliner yang ditempati. Sehingga anak-anak bisa duduk. Setelah Ada yang pergi kami dapet satu recliner buat bertiga.

Recliner-nya lumayan lebar. Cukup bagi tempat tidur dua anak. Emak bisa duduk. Selain itu, di transit lounge kita bisa mendapatkan makanan dan minuman gratis. Cukup dengan menunjukkan boarding pass ke petugas. Karena masih belum lapar, kami cuma minta teh hangat. Dua jam an sebelum terbang baru kami menuju ruang tunggu ramai. Syukurlah lagi sepi, Sehingga kami dapat tempat duduk.

Bandara Jeddah sedang membangun terminal baru. Semoga pas terbang ke sana lagi sudah jadi dan nyaman buat transit.

***

Baca juga: Pengalaman Terbang dengan Turkish Airlines

Baca juga: Pengalaman Terbang dengan Air China 

 

6 Comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: